Archive for May, 2017

APA MIMPIKU?

Dulu saya pernah bercita-cita ingin menjadi seorang dokter, tetapi itupun hanya sebuah pemikiran polos seorang anak MI (SD) yang belum tahu apa-apa. Dulu saya juga pernah sok-sok an memperagakan dan berpenampilan seperti seorang dokter, berpakaian putih-putih bersama teman-teman sepermainan, yang entah akupun tak tahu apa manfaatnya hingga membuatku terkekeh geli jika mengingatnya. Aku juga yakin, bocah seumuran SD jika ditanyai soal cita-cita kebanyakan pasti menjawab ingin menjadi dokter kalau tidak iya polisi atau guru, sampai akupun bosan mendengarnya.

Masuk bangku kelas 1 MTs (SMP), saya pernah bermimpi ingin menjadi seorang pelukis, mungkin karena dulu saya dikenal identik dengan seni menggambar, entah dari mana mereka dengan begitu mudahnya mengecapku seperti itu. Katanya, di waktu saya TK, bakat menggambarku memang sudah terlihat (mencorat-coret dinding rumah). Dulu saya juga sempat menekuni seni kaligrafi pada saat kelas 1 MTs, sampai berjuang mengikuti les, tempatnya di sekitar Menara Kudus, sekitar 20 menit an dari rumahku. Tetapi itupun putus ditengah jalan saat aku kelas 2 MTs, karena pada saat itu saya sudah mulai merasa bosan, dari MI-MTs kok kaligrafi terus, ikut ajang perlombaanpun selalu kalah. Ibuku sangat menyayangkan keputusanku itu, tetapi toh semuanya kembali pada pilihan anaknya bukan?

Kelas 3 MTs, mimpiku berubah lagi, dulu saya ingin menjadi seorang PNS. Entahlah, mungkin karena aku terinspirasi dari kakak perempuan saya yang dulu pernah daftar CPNS. Dulu aku hanya berpikiran “Wah, kayaknya enak juga kalo jadi PNS”. Ya pikiranku dulu memang masih cetek, entahlah. Padahal seleksi PNS juga tergolong tidak gampang kan, dulu kakak perempuan saya sampai tes berkali-kali, dan aku tahu itu sungguh melelahkan. Tetapi pada ujungnya kakak saya tidak memilih memperjuangkan PNS itu lagi. Yaps, profesi jangan hanya mengandalkan PNS.

Masuk bangku MAN (SMA), saat itulah dimana diriku mulai mengerti bakat dan potensi tetapi itupun masih dengan ikatan kelabilan. Dulu aku memilih program jurusan Bahasa. Karena menurutku, jurusan bahasa itu jurusan yang mempunyai nilai seni yang tinggi. Seni bersastra, seni berdrama, seni belajar dan menggunakan bahasa asing dan berkarya. Anak bahasa juga terkenal kreatif. Aku sungguh sangat tertarik dengan jurusan bahasa pada saat itu. Zaman MAN itu juga dimana diriku tidak terlalu mementingkan dunia akademik (kepintaran), aku dulu tidak begitu suka belajar, dikelas kebanyakan nggambar, kalau tidak begitu iya ngantuk. Aku lebih condong melakukan hal-hal yang aku suka, dan tak peduli dalam hal menunjukkan kepintaran. Di zaman ini aku bercita-cita menjadi seorang WARTAWAN.

Masuk bangku kuliah, who knows? Aku malah masuk jurusan Hukum Pidana. Jauh sekali dari daftar tujuan hidup saya, bagaimana bisa saya memilih ini, di Universitas Islam pula. Dan tahun lalu untuk pertama kalinya aku mencicipi dunia pondok pesantren yang sangat berbeda dengan hidup saya sebelumnya. Tetapi alhamdulillah saya sangat bersyukur sudah pernah dididik dalam penjara suci itu, saya mendapatkan banyak hal dari sana yang belum pernah saya rasakan sebelumnya dalam hidup saya.

So, what’s my aspiration exactly? Sampai saat ini, aku mengatakan “AKU BELUM TAHU”. It’s like, just let it flows.. membiarkan hidupku mengalir seperti air, aku belum sanggup menyetting cita-citaku jauh ke depan. Saya lebih suka merencanakan dan mempersiapkan sesuatu yang memang benar-benar sudah ada di depan mata saya daripada suka bermimpi tinggi yang sebenarnya aku tak mampu untuk melakukannya. Aku tak bisa mengimajinasikan itu.

Tapi…. sebenarnya ada sih, dan mungkin itu hanya aku yang tahu 😁😛

Semarang, 30 Mei 2017

What’s Wrong with Islam?

We have to realize that our country has too many differences. Ethnic, culture, community and especially religion. As good Indonesian peoples, we have to do important thing. What’s that? We have to keep tolerance with others in this country and must be aware that our country has many differences.

So, it’s important to keep tolerance in the circle of our society, and then each other has freedom to profess and to perform their religion. Talking about Islam, Islam doesn’t force each person to choose Islam to be their religion, because the obligation of Moslems only convey da’wah, not to force convert to Islam.

Let’s see in surah Al-Kafirun verse 6, that says “your religion is your religion, my religion is my religion”. This letter teaches us that every religion has different principles and basic values. So, the differences must be respected, not to disturb each other and not to impose each other.

I have story from my friend. When she wanted to drop in some villages in Bali, suddenly some people of that villages or a villager asked my friend.

Villager : “Are you Moslem?”

My Friend : “Yea, I’m Moslem, what’s wrong?”

Villager : “I’m so sorry, in our village, we don’t allow every Moslem to enter this village, that’s our rule”

My friend was so speechless and too painful to hear that, but she tried to keep cooling down and tried to explain about the real Islam. Fortunately, she has good skill of communicaton, so finally she could get there/drop in to that village.

Look, Bali.. one country with us, and I know the first religion in Bali is Hindu and many western people start there, they may think that Islam always make destruction and bom blast incident and perhaps they remember about bom incident in Bali twelve years ago (2005).

And how about people from other country? What do they think about Islam? (Wallahua’lam). And I think, many kinds of Islam that they don’t know.

So, from this case, we know that how important it is to keep tolerance and try to make a good communicaton with others, so we can get a good relation too, and eradicate the misunderstanding about Islam.

NB : Sudah terevisi

TOEFL WORKSHOP AND SIMULATION “Be Bold for the Goal”

All The Committee of TOEFL Workshop and Simulation

Yeah, tepat pada tanggal 20-21 Mei 2017 kemarin akhirnya acara TOEFL ini kelar juga. Ini adalah acara dari organisasi yang saya ikuti yakni “Walisongo English Club”. TOEFL Workshop and Simulation ini cocok sekali untuk bekal anak semester 4 yang ingin mengambil TOEFL semester depan dikampus saya untuk pengejaran skor kelulusan TOEFL, tetapi itupun tergantung orangnya juga lah iya, sering berlatih mengerjakan soal TOEFL it’s very owkey. Yap.. acara ini sukses bertemakan “Be Bold For The Goal”.

Jadi, acara ini itu ada dua sesi, yang hari pertama tepatnya pada hari Sabtu tanggal 20 Mei yakni diisi dengan workshop terlebih dahulu untuk memberikan pembelajaran atau bekal buat para peserta oleh narasumber Rif’atun Hasanah, S.Pd (Awardee of Arizona University Scholarship), seorang alumni dari kampus saya sendiri, juga jebolan dari Walisongo English Club yang sudah berkesempatan mendapatkan beasiswa kuliah di luar negeri. 

Banyak sekali materi-materi dan tips-tips berbobot yang disuguhkan oleh narasumber. Disela-sela acara juga tidak lupa memberikan “Ice Breaking” agar peserta tidak merasa gabut, bosen, ngantuk lunglai gemulai karena dipenuhi dengan materi. So, ada suguhan Stand Up Comedy, agar pikiran mereka kembali fresh.

Dan pada hari kedua, hari Minggu 21 Mei ini adalah acara intinya yakni simulasi TOEFL, dimana peserta harus menyiapkan kupingnya untuk sesi listening dan konsentrasi bola mata untuk sesi reading-nya. Oiya, sebenarnya acara ini khusus hanya untuk anak UIN Walisongo, tapi kemarin very special banget karena ada peserta yang datang dari Gresik lho, mereka bela-belain ingin ikut, jauh-jauh ke Semarang untuk mengikuti acara TOEFL ini, salut.

Alhamdulillah acaranya berjalan dengan lancar. Sampai-sampai ketua panitianya aja nangis lho, haha. Yeah begitulah, saya belajar banyak hal dari organisasi ini, semua ini, semua itu. Semoga bermanfaat. “It’s Simple and Understand”. Mereka luar biasa. Semoga momen-momen seperti ini tidak pernah pecah begitu saja. Always keep on team, salam Be Bold For The Goal.

Opini Kasus Penanaman Ganja Oleh Fidelis dan Keterkaitan dengan Teori Sosiologi Hukum Klasik Oleh Max Weber

Pada pertengahan bulan Februari kemarin, terdapat kasus oleh Pegawai Negeri Sipil dari Sanggau, Kalimantan Barat, yakni Fidelis Arie Sudarwoto yang ditangkap oleh BNN (Badan Narkotika Nasional) karena terbukti menanam 39 batang ganja di halaman rumahnya. 

Baca juga : Pro Kontra Legalisasi Ganja Terkait Kasus Fidelis Arie Sudarwoto

Berdasarkan keterangan yang saya dapatkan dari media Metro tv, Fidelis terpaksa menanam ganja dirumahnya dengan alasan untuk pengobatan istrinya yang mengidap penyakit Syringomyelia (kista sumsum tulang belakang). Fidelis mengatakan jika istrinya memang mengalami perkembangan positif selama mengkonsumsi ganja tersebut. Tetapi setelah 32 hari Fidelis ditahan, istrinyapun meninggal karena tidak mendapatkan perawatan secara khusus dari Fidelis. Dari pihak keluarga Fidelispun tidak mengerti bagaimana cara merawat istrinya itu karena Fidelis merawat istrinya dengan cara-cara dan ruangan yang khusus. Untuk mengatur suhu kamarnyapun dengan pengaturan yang khusus dan tidak boleh salah. Dan Fidelis juga meracik sendiri ganja yang digunakan obat tersebut secara khusus.

Dari kasus inipun timbullah berbagai pro kontra legalisasi ganja untuk medis. Di negara-negara maju seperti Amerika dan Inggris ganja dilegalkan untuk kepentingan medis, tapi itupun tetap dengan penjagaan atau pengawasan yang ketat. Di Indonesia sendiri, dari Menteri Kesehatan enggan untuk melakukan penelitian terhadap ganja karena itu pasti akan menghabiskan banyak biaya. Dan jika kita menengok kembali UU Narkotika itupun akan menjadi sulit jika ganja bisa dilegalkan, sebaiknya untuk hal-hal lain saja.

Satu hal lagi yang membuat saya penasaran adalah dengan adanya komunitas LGN (Lingkar Ganja Nusantara). Mereka punya data-data lengkap tentang ganja dan mengapa negara-negara tersebut punya hak untuk meneliti ganja. Mereka juga melakukan pergerakan atau kegiatan positif yang berkaitan dengan ganja. Mereka juga berharap dan mendukung jika ganja bisa dilegalkan untuk hal medis. Tapi walaupun begitu, saya juga belum begitu mengetahui secara spesifik tentang komunitas LGN ini.

Lalu apa hubungannya kasus ini dengan teori sosiologi hukum klasik dari Max Weber? Baik, disini saya akan mengkaitkan kasus ini dengan pernyataan Max Weber yang mengatakan bahwa ada 2 cara untuk mendapatkan keadilan. Yang pertama, dengan berpegang teguh pada aturan hukum, dengan dasar yang benar adalah menyesuaikan diri dengan logika sistem hukum yang bersangkutan. Yang kedua, dengan cara memperhatikan keadaan maksud para pihak dan syarat hukum lainnya. Maka, seorang hakim dapat mengambil keputusan atas dasar aturan-aturan hukum belaka atau setelah dia mendapatkan keyakinan dalam dirinya tentang apa yang sebaiknya diputuskan.

Jadi menurut saya, begitulah hukum Indonesia. Hukum Indonesia akan selalu melihat ke depan dan tidak akan pernah menoleh kebelakang, maksud saya disini adalah hukum di Indonesia itu akan selalu berpegang pada aturan hukum dan rasionalitas Undang-Undang, ini seperti salah satu pernyataan dari Max Weber untuk mendapatkan keadilan yang saya sebutkan diatas. Dan menurut saya, hukum Indonesia itu juga terlihat kaku dan tidak akan pernah bersifat humanis walau sudah ada bukti-bukti dan alasan yang tergolong positif, apapun itu. 

Ganja akan selalu ditolak dengan alasan tetap mengikuti aturan hukum yang ada. Walau bagaimanapun juga Undang-Undang adalah rajanya, Fidelis bisa saja punya alasan menggunakan ganja untuk medis, tapi tetap saja, pada intinya dia menggunakan ganja tersebut dan itu tetap melanggar Undang-Undang. Contoh lain saja kasus pencuria tiga buah kakao. Apakah mereka diberi keringanan hanya untuk hal-hal sepele seperti itu? Tentu saja tidak, mereka tetap disidang. Seorang hakim pasti tetap teguh pada aturan dan rasionalitas Undang-Undang bukan? Tidak ada kata-kata humanis untuk menjalankan hukum. Tidak ada.

Ini cuma opini saya iya readers, jika punya tanggapan silahkan bagikan di komentar.

Pengadilan Niaga Sebagai Lembaga Penyelesaian Perkara Kepailitan dan HaKI (Hak Kekayaan Intelektual)

Heyya Fellas!! Ini adalah bahan materi presentasi gue nanti sore, makul Sistem Peradilan di Indonesia. Mari kita simak bersama-sama.. renungkan.. rasakan.. resapi.. hmm.. (well, gue tahu ini absurd)

Yap, Pengadilan Niaga adalah pengadilan khusus yang dibentuk dilingkungan peradilan umum yang berwenang memeriksa, mengadili, dan memberi putusan terhadap perkara kepailitan dan Penundaan Kewajiban dan Pembayaran Utang (PKPU).

Lalu apa sih itu maksudnya kepailitan? Kepailitan adalah keadaan atau kondisi debitur/seseorang/badan hukum yang tidak mampu lagi membayar utangnya, yang seharusnya bisa ditagih pada waktu tertentu oleh kreditur. Bisa dikatakan perusahaan yang bangkrut.

Terus, Apa itu debitur? Apa itu kreditur?

Oke, debitur adalah pihak yang berhutang ke pihak lain (kreditur), menerima sesuatu dari kreditur  yang dijanjikan debitur untuk dibayar pada masa yang telah ditentukan. Pinjaman juga perlu jaminan dari pihak debitur. Intinya yaa, debitur itu yang ngutang, udah gitu aja.

Sedangkan kreditur itu adalah pihak (bisa perorangan, organisasi, perusahaan, maupun pemerintah) yang memiliki tagihan kepada pihak lain atas kontrak perjanjian. Intinya, kreditur itu yang ngasih utang (Sang Pemberi Pinjaman).

Oiya, pada awalnya Pengadilan Niaga ini emang hanya mengadili perkara kepailitan. Tapi, pada tahun 2001 Pengadilan Niaga ini lebih diperluas lagi, yakni berwenang untuk menangani sengketa-sengketa komersial seperti sengketa di bidang HaKI (Hak Kekayaan Intelektual), seperti Hak Cipta, Merek, Desain Industri, Rahasia Dagang, dll.

Nah, Pengadilan Niaga di Indonesia yang pertama kali dibentuk adalah Pengadilan Niaga di Jakarta Pusat, di Indonesia ada 5 Pengadilan Niaga, yang lainnya ada di Surabaya, Medan, Makassar dan Semarang yang meliputi Provinsi wilayah Jateng dan DIY.

Pembentukan peradilan khusus ini diharapkan dapat menyelesaikan masalah kepailitan secara cepat dan efektif. Dan untuk proses persidangan Pengadilan Niaga ini juga dilakukan secara singkat dan tetap melalui proses jawab menjawab dalam bentuk replik dan duplik seperti pemeriksaan perkara dalam perdata. Pengadilan Niaga juga harus segera mengabulkan permohonan pailit apabila syarat terpenuhi. Syarat-syaratnya apa aja itu?

Saya akan jelaskan menurut Pasal 2 UU Nomor 37 Tahun 2004, syarat-syaratnya sebagai berikut.

  1. Debitur punya 2/lebih kreditor dan tidak membayar lunas, padahal sudah jatuh tempo (intinya gitu) dan itu dinyatakan pailit oleh Pengadilan Niaga. Permohonan pernyataan pailit bisa dari pihak kreditur atau debitur itu sendiri.
  2. Selain itu, permohonan pernyataan pailit itu juga bisa diajukan oleh kejaksaan untuk kepentingan umum.
  3. Lalu, jika debiturnya itu bentuknya Perusahaan Efek, Bursa Efek, Lembaga Penyimpanan dan Penyelesaian, permohonan pernyataan pailit hanya dapat diajukan oleh Badan Pengawas Pasar Modal.
  4. Dan jika debiturnya itu bentuknya seperti Perusahaan Asuransi, Dana Pensiun atau BUMN, permohonan pernyataan pailit hanya dapat diajukan oleh Menteri Keuangan.

Jadi guys.. PESAN MORAL gue dari materi ini adalah JANGAN SUKA NGUTANG! hahahahahaa. Iya masa nanti pas presentasi gue bilang gitu, anak hukum tapi kok absurd banget kwkwk.

Well, sekian dulu dari saya untuk postingan kali ini, semoga hari-hari anda semua lancar dan menyenangkan, amin.. Wassalam. *wushhhhhh..*

Life - Science - Islam

Mengasah mata hati dengan segala kerendahan

Kemarin Sore

Dekati Penciptanya Baru Dekati Ciptaannya

CatherineAry

whatever you are, be a good one

[ DIARY NETIZEN ]

Smart think

Erna Blog's

Art is My Life

BatopieBlog

Ngeblog dengan Secangkir Susu Kopi

Insyirahsyah Habibie

a way - a note - a learn

PULAU SERIBU :: WISATA KEPULAUAN SERIBU

Wisata Kepulauan Seribu - Daftar Lengkap Paket Harga Promo Wisata Pulau Seribu Jakarta. Untuk informasi lengkap, segera hubungi kami. +628561465377 / 087780558037. Paket Meeting | Paket Outing | Paket Outbound | Paket Family Gathering.

#saungtintajalanan

memaknai goresan makna asam basa kehidupan

wanitaperindupagi

serangkaian kata yang memiliki makna

Catatan Busuk

Biarkan tulisanku dalam kesendirian. Lalu membusuk dalam kesempurnaan.

Joy of Life

"Enjoy Life. This is not a dress rehearsal."

Gusti 'ajo' Ramli

Segenggam garam terasa asin, jika berton-ton akan terasa manis.

Susleni

Menelusuri jalanan dengan perlahan

idanursilawati

Setiap langit berhak memilih bintangnya masing masing

Coretan Kecilku

Whatever you are, be a good one

Hey "Ode"

"Memacalah, agar hidup mu lebih bermakna"

Suara Pikiranku

Belajar Menulis