Posts from the ‘Sastra (Puisi)’ Category

PELARIAN

Aku dikenalkan pada sebuah tempat

Penggeliat segala rasa,

Rindu, lelah, bahagia

Tentang mimpi-mimpi dan kesibukan omong kosong

Tak peduli tugas apapun yang sedang menggeliat dikepalaku,

Yang jelas aku butuh tempat itu.

Tak peduli sudah seberapa kali aku datang, 

Aku tak akan pernah merasa bosan. 

Tak peduli mengapa aku selalu memilihnya,

Aku tak akan lupa setiap kenangan didalamnya

Tak peduli seberapa hafal aku dengan bangunan-bangunannya, 

Aku tak akan berhenti memotretnya

Itu kesenangan, 

Itu hobi,

Aku tak peduli. 

​MELANKOLIA ALAM SEMESTA

Sastra (puisi)

Bumi menangis,

Dengan rasa yang enggan beranjak

Bumi bergetar,

Dengan rasa yang enggan memihak


Dan Langit, 

Dengan lihai tak pernah memaksa angin untuk bicara

Lalu udara,

Dengan lihai tak pernah memaksa bumi untuk bertanya


Dan mentari datang lebih awal

Memaksa bumi untuk melihatnya

Bumi masih menangis 

Dimana kabar itu?


Tapi mentari enggan bicara 

Dan awan enggan menjawab

Langit masih ingin bijak

Tapi bumi mulai beranjak


Udara pun ikut mencoba menjawab

Dari mentari, langit akhirnya bicara 

Hingga akhirnya angin datang 

Bumi tersenyum

LITERASI MIMPI

​Hitam, putih,

Hitam, putih,

Hitam, putih,

Hitam, putih,

Hidupku, hidupmu,

Berkali-kali aku bermimpi,

Berada disebuah tempat yang suci

Tetapi kesempatan itu hanya sekali

Berkali-kali aku bermimpi,

Berada disebuah tempat penambah intelektualitas diri

Tetapi kesempatan itupun hanya sekali

Berkali-kali aku bermimpi,

Aku tidak ingin menjadi wanita yang kalah dengan laki-laki

Tetapi aku semakin tidak tahu diri

Berkali-kali aku bermimpi,

Berdiri didepan diantara barisan para pemimpi

Tetapi itupun tidak cukup untuk bekal mental diri

Berkali-kali aku bermimpi,

Tulisanku tercantum pada sebuah majalah literasi

Tetapi cuilan-cuilan sajakku telah di tolak berkali-kali yang mungkin tiada arti

Berkali-kali aku bermimpi, 

Ingin menginjakkan kaki di tanah lain negeri

Tetapi bakatku yang tertanam dari sana sudah tidak ada lagi

Di Antara Hujan, 7-02-2017

UNTUK LANGIT DAN ANGIN

Suatu hari..

Bumi mengadu terhadap langit..

Harus bagaimana lagi..

Bumi tetap mengadu terhadap langit..

Air tak mendengar, udara tak membalas..

Harus bagaimana lagi..

Langit masih harus terjaga dengan kebijaksanaannya..

Oh.. semesta, harus bagaimana lagi..

Bumi kehilangan separuh tanah kehidupan bahagianya..

Setelah mentari itu berkata..

Angin lalu menghilang..

Bumi kehilangan keberadaannya..

Harus bagaimana lagi..

Bumi tak bisa lagi mendustai..

Hingga mencari-cari kata lain untuk menyembunyikannya..

Tetapi itu hanya sia-sia..

Bumi menangis..

Harus bagaimana lagi..

Hanya bisa menunggu kebijaksanaan dari langit..

Menunggu kabar mentari itu dari udara..

Kabar yang menari-nari riang darinya..

Kudus, 18 Januari 2017

 

Life - Science - Islam

Mengasah mata hati dengan segala kerendahan

Kemarin Sore

Dekati Penciptanya Baru Dekati Ciptaannya

CatherineAry

whatever you are, be a good one

[ DIARY NETIZEN ]

Smart think

Erna Blog's

Art is My Life

BatopieBlog

Ngeblog dengan Secangkir Susu Kopi

Insyirahsyah Habibie

a way - a note - a learn

PULAU SERIBU :: WISATA KEPULAUAN SERIBU

Wisata Kepulauan Seribu - Daftar Lengkap Paket Harga Promo Wisata Pulau Seribu Jakarta. Untuk informasi lengkap, segera hubungi kami. +628561465377 / 087780558037. Paket Meeting | Paket Outing | Paket Outbound | Paket Family Gathering.

#saungtintajalanan

memaknai goresan makna asam basa kehidupan

wanitaperindupagi

serangkaian kata yang memiliki makna

Catatan Busuk

Biarkan tulisanku dalam kesendirian. Lalu membusuk dalam kesempurnaan.

Joy of Life

"Enjoy Life. This is not a dress rehearsal."

Gusti 'ajo' Ramli

Segenggam garam terasa asin, jika berton-ton akan terasa manis.

Susleni

Menelusuri jalanan dengan perlahan

idanursilawati

Setiap langit berhak memilih bintangnya masing masing

Coretan Kecilku

Whatever you are, be a good one

Hey "Ode"

"Memacalah, agar hidup mu lebih bermakna"

Suara Pikiranku

Belajar Menulis