Halohaaa..!! Kali ini gue lagi pengen mengulang kembali memori guys. Well, jadi cerita ini tuh terjadi pada salah satu jadwal mata kuliah malem gue pada semester satu dulu. Yap, sekali-kali mikir flashback lah.. Nah, pada setiap hari Rabu dulu pukul 18.30 an itu gue pergi ke kampus, kampus gue itu di kampus 3 guys, sedangkan gue dulu tinggal di asrama kampus 2, jaraknya cukup memilukan. Bayangin.. Betapa hidup gue terasa lebih berat ketika harus berjalan kaki sendirian, apalagi pas kuliah malem. Setiap hari  bolak-balik kampus 2 ke kampus 3, kampus 3 ke kampus 2, gitu terus sampe betis gue ngembang, udah lagi kamar gue di asrama dulu itu di lantai tiga, kapan bisa gemuk kalau setiap hari harus ngurangin kalori naik turun anak tangga.

Well, balik lagi soal kuliah malem, Jadi saat itu tuh pertemuan terakhir salah satu mata kuliah gue, karena dosennya mau pergi keluar negeri, jadi.. presentasi dan UAS nya dipercepet. Wuuu.. Its very good news for our class dong. Nah, pas malem itu tuh cuacanya lagi nggak bagus, hujan lebat banget guys. Dan ketika presentasi demi presentasi berlangsung, gue yakin apa yang seterusnya bakalan terjadi, Yap. Mati lampu. Bayangin.. bikin nambah horor suasana dikelas aja, ditambah cetarnya bledek, kilat menyambar dramatis, pintu jedar-jeder, angin kenceng sampe mo nerbangin temen gue.

Ketika suasana horor dan baper seperti itu, dikelas gue jadi nglamun bentar inget cerita serem dosen gaib yang masuk kelas di suatu universitas. Ceritanya gini.. Suatu hari ada dosen yang masuk kelas malem, tapii.. dosen itu masuk cuma diem, nggak ngomong apapun, berdiri doang di depan gitu dan nggak gerak, lalu tiba-tiba komting dari kelas tersebut dapet sms dari dosen asli kalau beliau nggak bisa hadir karena ada urusan. Otomatis komting sama anak-anak kelas lainnya bingung dong, La terus yang berdiri didepan kelas itu siapeeeeee?? Lalu dosen aslipun nyuruh komting untuk ngintip kaki dosen yang ada didepan kelas. Dari suatu kepercayaan, kalau kakinya nggak nampak berarti itu setan. Ok, itu cukup mengagumkan. Alhasil, kakinya emang bener-bener nggak nampak guys..!! Dengan kata lain dosen itu melayang , itu berarti setaaaaaan..!! Lalu komting menyuruh anak-anak keluar kelas satu persatu tanpa teriakan, setelah semuanya keluar dan yang paling terakhir adalah komtingnya sendiri. Tetapi, kemudian tiba-tiba dosen gaib tersebut tiba-tiba membalikkan badan dan mendekatinya, seraya berkata, “Kamu sudah tahu saya siapa?”. Huaaaaaaaaa..

Zahaha.. Ngerii iyaaa.. Yah, begitulah ceritanya guys, dan gue juga sebenarnya nggak tahu pasti di universitas mana kejadian itu terjadi, biasa lah.. tau nya dari mulut ke mulut sih, turun-temurun dari generasi ke generasi.. hehe. Yaa its just a story, I don’t know that story  is real or nobut that is very interesting right?So, mungkin kalau ceritanya agak diubah dikit adegannya, biar lebih asyik seharusnya semua mahasiswa dibiarin dikelas aja nunggu dosen gaib itu bereaksi (bahahah) dan akhirnya dosen itupun  menoleh kebelakang dengan tatapan menyeramkan ala setan yang ngebet pengen jadi dosen tapi nggak keturutan, lalu para mahasiswa langsung menjerit histeris sambil berhamburan keluar kelas, ada yang sampai pipis dicelana, cewek-cewek berteriak menimbulkan getaran ultrasonik dengan frekuensi 20.000 Hz, ada juga yang kaku nggak bisa gerak, ketinggalan temen-temennya karena mungkin sangking takutnya, peredaran darah dan fungsi otaknya terganggu (Ini mungkin komtingnya tadi).

Nah, gara-gara cerita itu guuys.. gue jadi nglakuin hal konyol untuk mencoba melihat kaki dosen gue dikelas, yaa buat mastiin aja itu bener-bener dosen gue atau nggak (bahahah), kali aja kan.. karena memang suasana saat itu sangat mendukung dengan asupan gelap gulita, angin topan, dan bledek dramatis. Dan alhasil, iya emang bener-bener dosen gue sih, alhamdulillah.. usaha gue emang nggak sia-sia diiringi dengan bacaan ayat kursi dan sholawatan sepanjang waktu mata kuliah, zahaha.

Ketika kuliah sudah selesai, sekitar jam 20.30 an (kalau nggak salah), hujan masih dengan lebatnya. Masih dengan komat-kamit gue baca do’a dengan tujuan agar hujannya redaaa. Kampus 2 mennn.. Alhasil, gue dianterin sama temen gue, dia baik banget dianterin sampai depan Ma’had (baca: asrama/pondok), untung nggak salah sampe depan rumah Pak Yai. Iyaaa gini-gini gue juga pernah nyantri guuys, maklum.. universitas gue kan universitas Islam, hehe. Dan ketika menuju depan pintu Ma’had, teeeett toooottt.. Selamat!! anda terkunci dari luar, silahkan tinggalkan pesan-pesan terakhir anda. Etdaaaah, gile benerr.. tumben nih penjara suci udah dikunci aja, biasanya belum.. udah diluar dingin, basah kuyup, angin topan kecamatan Ngaliyan nyamber kanan kiri, bledek dramatis, bisa-bisanya pintunya udah di kunci..!  Ok, alhasil pada saat itu gue langsung ngirim sms ke salah satu temen sekamar gue buat ngebukain pintunya dari dalem. Terdengar dari bawah, dia kayaknya ngekek-ngekek ria ketika gue sms terkunci dari luar, bukannya prihatin, bener-bener dah.

Yap, begitulah kejadian geblek gue pada hari itu guys, agak menderita, agak horor dan agak menjengkelkan. Pesan gue guys, don’t be feeling baper and abaikan cerita horor. Ok, CU again.

Advertisements