Well.. jadi setelah muas-muasin diri empat hari dirumah gue diajak saudara gue buat liburan kerumahnya kakak gue, mungkin sekitar dua mingguan lah di Jepara. Pada hari Selasa sorepun gue berangkat ke rumah kakak gue itu, cukup melelahkan sih guys perjalanannya, dua jam-an lah dari rumah, tapi itu sudah sukses bikin pantat gue kempes. Dalam perjalanan itu duingiiin giiillaaaa’!!! gue kedinginan tingkat bohai! sampai perut gue kebanyakan angin, Well.. alhasil gue kentat-kentut gitu disepanjang jalan, bayangiiin! Betapa antara perut dan pantat gue tersiksa pada waktu perjalanan biadab itu. Dan akhirnya jam tujuh malam lebih gue sampai disana, dan sekali lagi, dingin banget.

Hari demi hari gue jalanin kegiatan disana dengan biasa seperti manusia pada umumnya. Mungkin lebih ditambah dengan sentuhan buku, seperti baca-baca novel biar lebih inspiratif dan itung-itung buat ngisi otak gue dengan kata-kata dan imajinasi biar nggak sebegitu kosongnya dan biar lebih berguna karena nggak kemasukan lalapan materi kuliah pada saat liburan. And  honestly, gue bisa berubah seperti ini sampai sekarang semua itu karena The Holy Prison. Yeah!! Thank’s very much for your any rule and  your any punishment and then make me understand how to use my management time goodly. There is many benefit yang bisa gue rasain sampai sekarang. Salah satunya,  I’ve found my real hobby!

Well.. kawan-kawan! Bukan cuman itu aja, kemarin gue dapet kejengkelan yang luar biasa dari keponakan laki-laki gue yang super cantik (wajahnya nggak seperti anak laki-laki pada umumnya). Jadi, ceritanya gue itu baru serius-seriusnya baca novel punya kakak gue dikamar, dan tiba-tiba keponakan gue itu dateng, iyaaa dateng nggak diundang dan kepergiannya itu sebuah kemerdekaaan. Gue nggak kebayang, kenapa kakak gue itu bisa betah punya anak hyperactive dan sangat cerewet itu yang selalu menghantui hari-harinya yang setiap kali harus lengket dan minta ditemenin terus sama ibunya. Huhuhu.

Next, sementara lupain soal ibu, balik lagi kepermasalahan yang tadi, ketika keponakan gue itu dateng ke kamar, sontak die ambil tuh HP gue tanpa bermuka dosa (iyaa semua barang yang die temuin dan dianggapnya menarik pasti langsung diambil tanpa basa-basi).

Gue  pikir cuma  dibawa-bawa gitu aja ama tuh anak, gue cuek aja dong dan masih fokus baca novel dikamar. Nggak berapa lama keponakan gue itu kembali kekamar ngembaliin HP gue. Gue masih cuek. Fokus novel. Dan pas gue buka tuh HP. Ehem, Ok. Everythings is all right, awalnya rilex, nggak ada masalah, dan ketika ada pemberitahuan sms dari temen gue nanyain “ada apa ka’?” dan katanya tumben banget gue nelfon dia. Dalam otak gue mikir, etdah! Kaapan gue nelfon elo??! Terus gue baru sadar dan mengarah ke keponakan gue itu. Busyet daaaaaaah!! Pulsa gue diludesin ponakan gue gitu aja..!! bikin jengkeeel. Dengan tanpa dosa dia pasti mencet-mencet HP gue dengan nggak jelas lalu nggak sengaja nelfon temen gue, hororrr.

Dan hari ini guys, terpaksa gue tadi nemenin ponakan gue nonton video-video mobil kesukaannya, karena gue udah kelar baca dua novel. Jadi, agak sedikit bosan buat baca novel selanjutnya. Setelah sedikit menggerutu dalam hati nemenin ponakan gue nonton video itu dengan muka polos-polosnya anak umur tiga tahun, gue berusaha sabar. Dan tak lama kemudian dia nyuruh gue buat gantiin game, giilla’ anak seumur gini mainannya udah game ama laptop. Nah pada bagian ini nih yang bikin jengkel. Gue udah bukain itu game, dan loe tau guys??!! Itu game cuman dipantengin doaaang!!! Iye! Dilihatin doang! Gitu terus sampe bikin gue gregeeeet. Tapi apalah daya, kalau ponakanan gue itu udah ngelarang nggak bisa digangggu gugat, daripada bencana alam nanti datang menimpa gue, gue nurut aja. Bayangin! Game itu dibuka buat dimainiiiiiin bukan buat dilihatiin doang. Gue udah lelah. Cukup.

22 Januari 2016

Advertisements